Archive for December, 2008

Akhirnya menulis juga… hahahaha

December 14, 2008

Senang rasanya gue bisa nulis lagi di blog tercinta ini. Well, awal pengen nulis lagi karena terinspirasi sewaktu mandi. Kenapa terinspirasi pada saat mandi, hehehe.. gak tau kenapa? Otot –otot yang tegang menjadi rileks saat kena air dingin, bukan begitu bukan??
Pada saat itu tiba-tiba otak gue langsung “tune” mau nulis blog. Ide pun mengalir begitu saja, karena banyak hal-hal yang terjadi di keseharian gue weekend ini.
Daripada baca gak jelas lagi, meningan gue mulai deh.. hehehehe

Advertisements

Kegiatan iseng dirumah

December 14, 2008

Minggu malem dirumah, semestinya gue seneng-seneng karna temen kantor gue married, tapi gue ga bisa dateng ke resepsinya. Karena gue gak bisa pulang malem *kasian deh gue, udah kayak jaman SMA aja* maklum dianter –jemput pake mobil kantor . Mesti nganter-jemput si A dulu.. B dulu.., daerah rumahnya juga beda-beda, yang paling awal dijemput dan yang terakhir  dianter pulang itu adalah GUE! Mau sampe jam brapa gue sampe dirumah? Sedangkan jam 9 saja udah mesti dirumah *sigh*

Daripada ngegurutu dan mikirin betapa senangnya temen-temen kantor gue yang sedang menikmati sajian resepsi pernikahan temen gue, meningan gue masak lagi. Kali ini kita bikin bakwan tahu. Kalo biasanya bakwan jagung, tapi gue nyoba bikin pake tahu.. tetep pake sedikit jagung juga hohohoooo… Masak bakwan tahu ini mudah  dan praktis.

Berikut bahan-bahannya :
dscf23311 tahu putih (hancurkan dan lumatkan tahu, pake garpu aja, karena tahu gampang dihancurkan)
2 daun bawang putih (iris tipis-tipis)
3 telur ayam/bebek (kocok di mangkok yang agak besar, nanti akan dimasukkan tahu)
¾  sdt garam
¼ sdt lada
3 bawang merah, 3 bawang putih, iris tipis-tipis
3 sdm kacang polong/sesuai selera tapi jangan banyak-banyak
3 sdm jagung, ini juga sesuai dengan selera
Minyak secukupnya untuk menggorengdscf2332
*untuk kacang polong dan jagung, gue belinya di Carrefour tapi bukan yang dikaleng ya.. gue belinya per gram gitu, jadi jatohnya ga terlalu mahal, lagipula gue juga ga pake banyak-banyak, kualitasnya juga ok kok!

Cara memasak :
Kocok telur, masukkan : garam, lada. Setelah dikocok, masukkan bawang putih, bawang merah, daun bawang, kacang polong, jagung, aduk hingga merata. Setelah bahan tercampur, masukkan lumatan tahu, aduk-aduk hingga merata. dscf23331
Siapkan wajan Teflon dengan minyak sayur. Setelah panas, ambil 1 sendok makan/sesuai selera adonan tahu yang sudah tercampur. Goreng *bolak-balikin* membentuk bakwan sampai matang (sedikit mencoklat).dscf2336 Angkat,dscf2337 tiriskan bakwan dari minyak-minyak yang menempel.
Sajikan bakwan tahu ini dengan saos sambel, manteeeep!!! *baru kali ini masakan gue enaaaak… hehehehe…*
dscf2340

Hasil masakan :
Awalnya gue hanya menggunakan 2 telur. Sewaktu gue masak, kok susah banget ya untuk dibalikin, sepertinya kurang telur, karena tahunya kurang nempel, jadi hasilnya tahunya hancur.. soo.. buru-buru gue tambahin telur lagi. Tapi gue kocok dulu di mangkok yang beda, setelah dikocok, baru deh gue campurin telur itu dengan adonan tahu yang belum dimasak. Pertama kali gue masak hanya buat  bakwan di wajan Teflon. Jadi sisa adonannya, gue tambahin 1 telur kocok (udah ditambahin sedikit garam juga). Beneran loh.. ternyata gue memang kurang telur, setelah ditambahin telur, hasilnya pun lebih jadi dan ga hancur berantakan.

Sisa hancuran bakwan tahu itu akan gue campur dengan nasi goring yang bakalan gue buat. Abis.. dibuang sayang sih.. hehehehe..
Gue mau yang praktis aja dalam buat nasi goreng, jadi kali ini gue pake bumbu instan untuk masak nasi goreng. Tapi gue tambahin 1 bawang merah dan 1 bawang putih (sisa lebih dari bawang yang sudah gue kupas). 

Bahan-bahan yang diperlukan adalah :
2 sdm bumbu instan nasi goreng
2 piring nasi, sesuai dengan selera
Sisa adonan bakwan yang hancur
Garam secukupnya, sesuai dengan selera
Tambahan *optional* daun selada, diiris tipis-tipis
2sdm minyak sayur

Cara memasak :
Panaskan minyak dalam wajan, goreng bumbu instan nasi goreng. Oseng-oseng sebentar, masukkan nasi putih, bawang merah, bawang putih, sisa adonan bakwan yang hancur,  goreng hingga merata. Tambahkan garam, sesuai selera, masukkan daun selada, jika ada. Goreng hingga matang.
Huaaaaaaaaaaa…. Jadi deh nasi goreng special ngasal ala Tere… hehehehe.. senangnya memasak!!dscf2343
Inilah hasil 2 makanan yang gue masak.. hehehehe..

dscf2342

Maen masak-masakan..

December 14, 2008

Minggu ini gue ditinggal sama nyokap yang keluar kota. Oleh sebab itu, sebagai “anak perempuan”*hehehehe.. kesannya menyindir anak perempuan*. Gue akhirnya memulai untuk masak-masak untuk memenuhi kebutuhan nafsu makan manusia ini dan Ade gue juga.

Percobaan masakan pertama,
Tumis sawi berkuah
Kali ini gue masak yang simple, secara gue bukan koki professional, dan bisanya tumis-tumis doang. Boleh juga buat kalian untuk mengikutinya karna kadar di masakan gue ini ngasal masuk-masukin hehehehe…

Berikut bahan-bahannya :
sayur dan tahu2 ikat sawi putih (potong-potong sesuai selera)
1 tahu putih (banyaknya tahu sesuai selera)
Garam, lada, saos tiram secukupnya
Segelas (kecil) air
3 bawang putih, 3 bawang merah (iris tipis)
Minyak secukupnyapotongan2

Cara memasak :
Tumis bawang putih dan bawang merah, jangan lama-lama, asal udah mulai harum. Masukkan tahu, goreng sebentar, asal udah mulai sedikit kecoklatan. Lalu masukkan sayur sawi yang sudah dipotong-potong, oseng-oseng sebentardscf2304. Setelah sayur sedikit mulai layu, masukkan bumbu : garam, lada, yang terakhir saos tiram (takaran saos tirem gue dengan muter-muterin wajan kuali yang udah ada sayur sawinya, cukup sekali puteran), setelah itu oseng-oseng sebentar, tuang air, oseng-oseng lagi. Cobaiin rasanya, apakah keasinan? Atau kurang asin? Kalo memang keasinan, tuang air sedikit aja.. kalo kurang asin, ya tambahin garam lagi hehehehe…  jangan lupa cobaiin lagi rasanya. Angkat sayur yang sudah matang (menurut gue, sayur jangan terlalu lama dimasak karena kandungan vitamin di sayur itu bisa berkurang). Sajikan di mangkok. Jadi deh tumis sawi!!!
dscf2305

Hasil masakan gue:
Gue masak keasinan, kayaknya gue pakai garam kebanyakan deh, tapi karena gurih jadi gue antepin aja hehehe… kan makannya juga pakai nasi, jadi ga asin-asin banget laah… langsung aja gue bikin dadar telur. Kalo yang ini mah pastinya sudah bisa dong. Tapi bentuk dadar telurnya hancur, karena masaknya di wajan biasa, bukan di teflon. Tapi gak papa laaah.. yang penting bisa dimakan.. dan aduh… rasanya asin lagi.. asin lagi.. kenapa ya?? Gue kebanyakan kasih garem nih.. anyway.. jadi demen masak sekarang. Walaupun cuciannya numpuk di belakang *males nyuci*

GATOT : Marshmallow Chocolate (Gagal Total)

December 14, 2008

Siapa sih yang gak tau marshmallow? Permen lembut kayak bantal tipis, bikin semua orang pengen makan lagi.. makan lagi.. dan lagi.. nah coklat itu makanan favorit setiap orang. Jadi cocok dong kalo dibarengin jadi makanan enak. Awalnya gue searching internet, gak sengaja nemu resep ini, jadi gue coba deh abis gampang sih cara buatnya.

Berikut bahan-bahannya :
1 batang dark chocolate (khusus untuk cooking, bukan untuk langsung dimakan), potong-potong.
1 kantong marshmallow tanpa isi selai
1 gelas kecil air susu
Secubit garam
1 sendok the vanili bubuk
Topping:  irisin keju, bisa diganti kacang (hancurkan)

Cara memasak :
Tim coklat sampai cair. coklat yg meltedDidihkan air susu tambahkan gula secukupnya, angkat. Campur coklat dengan air susu. susu yang dididihkanTambahkan vanili bubuk, garam, aduk-aduk.
Siapkan cetakan.
Tuangkan setengah adonan coklat kedalam cetakan. Masukkin marshmallow.  Tuang lagi setengah adonan coklat yang sudah ada marshmallow. Diamkan setengah jam, taburi irisan keju. Masukkan kedalam kulkas.

adonan marshmallow coklat, topping keju

Ta daaaaa… hasilnya..
Coklat yang dicampur susu, jadi sedikit menggumpal *mungkin karena gue ngaduknya ga merata kali yaaaa…???* Marshmallownya ngambang terus.. ga bisa masuk kedalam coklat. Setelah didinginin, tetep aja tuh coklat masih melted. Aaah….. gatot deh tu coklat! Hasil tu coklat udah kayak selai coklat aja. Hmmm… apa gue bikin jadi selai coklat ya? Abis sayang banget untuk dibuang.. hahahaha… yaudah lah namanya juga masak.. kan baru pertama kali bikin ginian.. *alesaaan!!!*

Reality Show!

December 14, 2008

Makin maraknya Reality Show di TV, apalagi kalo hari minggu *gue juga gak mau ketinggalan*. Yang paling gue seneng itu “termehek-mehek”, sebenernya sih menurut gue gak etis ya mengemukakan persoalan hidup dihadapan orang banyak ditayangkan pula di TV apalagi gak cuma tu orang yang jadi  sebagai klien di reality show tersebut, tapi orang yang  dikorbanin juga ikutan disorot *hohohooo*. Banyak yang protes reality show yang ada di TV apalagi kalo ketahuan*seperti ketahuan selingkuh di Playboy Cable*… hmmmm.. malu deh… *mau ditaroh dimana coba muka kita??*. Yang gue bingung, orang dibelakang layar ini juga gaaaakk….kehabisan ide untuk bikin acara ini selalu tayang. Apakah ini beneran Reality Show?? Atau hanya rekayasa saja?? Kadang kalo kita mengikuti jalan ceritanya, ada yang gak nyambung.. tetapi ada juga loh jalan ceritanya yang wajah dari korbannya si klien itu di sensor dengan kotak-kotak.. hehehehe..kesannya sih seperti asli beneran reality show! Marahnya si korban pun juga enggak keliatan dibuat-buat *mungkin orang – orang sudah pinter acting kali yaaa…*

Masalahnya, kita sebagai manusia, ada yang demen nge-liat, menyimak masalah hidup orang lain bahkan mau ikut campur *bukan ada, tapi banyak kali yaa… termasuk kita mungkin, kan ga semuanya…hohohooo*. Jadi gak heran bisnis televisi  khususnya reality show jadi makin laris manis.. *keliatan dari banyak iklan yang menayangi reality show tersebut*, bahkan ada juga reality show yang memakai produk tertentu untuk mendukung acara..

Untuk itu, bagi gue sih ini hanya sekedar hiburan untuk menghabiskan waktu saja. Tapi gue kadang emosian  juga hehehehe…*abis kebawa sih.. udah gue bilang, actingnya pinter-pinter*. Kita juga bisa ambil pelajaran dari orang-orang tersebut. Misalnya playboy cable, cowok mana tahan sih kalo dikasih cewek cantik, memang sih nguji kesetiaan tapi emang dasar tuh cowoknya aja keganjenan, tuh kan kebawa emosi gue! Kadang persoalan cinta rumit, serumit yang kita jalani, terjadi juga di orang lain. Ya kita makin kaya pengalaman aja sih dari persoalan cinta orang lain.. *oooh jadi begitu yaaa??*. Kita-nya juga mesti pinter-pinter selesaiin masalah, jangan terbawa untuk di tindak lanjuti oleh reality show.. *hohohohooo.. kalo gitu, reality show ga laku jadinye*